HUBUNGAN KELELAHAN KERJA DENGAN KINERJA PARA PEMBATIK BATIK TULIS

  • Sony Haryanto
  • Renny Septiari
  • Celsa Julia
  • Risky Tri
  • Annisa Putri
  • M. Affandy
  • Epria Yuda

Abstract

Kelelahan kerja merupakan salah satu penyebab turunnya performa kerja seseorang. Dimana akibat kelelahan kerja yang timbul suatu pekerjaan pada akhirnya tidak dapat diselesaikan tepat waktu. Membatik adalah salah satu pekerjaan yang membutuhkan konsentrasi dalam penyelesaiannya. Termasuk dalam golongan pekerjaan yang monoton dan berulang karena selama waktu kerja berlangsung banyak terdapat gerakan sama yang dilakukan secara berulang-ulang. Akibat dari pekerjaan monoton dan berulang tersebut banyak keluhan yang dirasa oleh para pembatik, salah satunya yaitu rasa jenuh dan bosan. Akibat kejenuhan dan kebosanan tersebut maka timbullah rasa lelah yang tiba-tiba menyerang, yang pada akhirnya dapat mengganggu kinerja para pembatik sehingga mempengaruhi hasil dari proses pembatikan yang sedang berlangsung. Tujuan dari penelitian ini adalah mencari hubungan antara tingkat kelelahan yang dialami oleh pembatik dengan kinerja yang dihasilkan. Adapun responden yang ikut berpartisipasi pada penelitian ini adalah para pembatik yang berjumlah 5 orang dengan masa kerja diatas 2 tahun. Berjenis kelamin wanita dengan umur antara 30 – 40 tahun. Hasil penelitian dengan menggunakan uji Kendalls Tau-b menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat kelelahan dengan kinerja para pembatik. Sehingga dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi tingkat kelelahan yang dialami maka semakin rendah pula tingkat kinerja yang dihasilkan, dimana untuk untuk proses pembatikan dilihat dari tingkat kecepatan menyelesaikan pencantingan.

Published
2020-08-03
Section
Articles